Spread the love

Ini adalah epidemi yang bergerak cepat—kami akan memperbarui panduan ini secara berkala, mengikuti laporan riset terbaru dari berbagai data base jurnal maupun rilisan dari World Health Organization yang sekiranya menurut kami penting. Anda juga bisa berpartisipasi untuk bertanya kepada kami dengan berkomentar di kolom komentar di bawah.

Lebih dari 1,2 juta orang telah terinfeksi virus corona baru yang telah menyebar luas dari asalnya di Cina selama beberapa bulan terakhir. Lebih dari 67.000 telah meninggal. Panduan komprehensif kami untuk memahami dan menavigasi ancaman kesehatan publik global ada di bawah.

Kami akan memperbarui panduan ini secara berkala (seminggu sekali) untuk membuat Anda siap dan mendapat informasi yang mengandung unsur kebaruan. Ada banyak data yang kami himpun dari China maupun Amerika, karena di Indonesia publikasinya berjalan lambat— untuk tidak mengatakan bahwa sangat sulit.

Apakah saya harus khawatir?

Anda harus khawatir dan menganggap ini serius. Tapi Anda jangan panik.

Coronavirus baru ini—dijuluki SARS-CoV-2— tidak diragukan lagi berbahaya. Ini menyebabkan penyakit yang disebut COVID-19, yang bisa mematikan, terutama untuk orang tua dan mereka yang memiliki kondisi kesehatan yang buruk.

Untuk sementara, tingkat kematian di antara orang yang terinfeksi tidak jelas, bahkan beberapa perkiraan rendah saat ini sebetulnya tujuh kali lipat lebih tinggi.

Dan SARS-CoV-2 sudah ada di sini di Indonesia dan beredar luas, sialnya dalam kondisi itu, kita bahkan kebingungan menentukan pusat konsentrasi, dan seberapa jauh virus ini telah menyebar. Pusat data kajian kita tampak lemah.

Masalah pengujian telah menunda kemampuan kita untuk mendeteksi besaran infeksi. Dan saat kita berusaha mengejar ketinggalan itu, virus terus bergerak.

Sekarang, tampaknya virus ini telah menyebar di beberapa komunitas di seluruh negeri. Tidak jelas apakah kita bisa maju dan menahannya; bahkan jika kita bisa, itu akan membutuhkan banyak sumber daya dan upaya untuk melakukannya.

Semua yang dikatakan, SARS-CoV-2 bukan ancaman eksistensial. Meskipun bisa mematikan, sekitar 80 persen kasus ringan hingga sedang, dan orang pulih dalam satu atau dua minggu.

Selain itu, ada tindakan nyata berbasis bukti yang dapat kita ambil untuk melindungi diri kita sendiri, orang-orang yang kita cintai, dan komunitas kita secara keseluruhan.

Sekarang bukan saatnya untuk panik, yang hanya akan menghalangi apa yang perlu Anda lakukan. Meskipun sangat masuk akal untuk khawatir, cara terbaik Anda untuk melewati ini tanpa menimbulkan masalah yang lebih serius adalah menyalurkan energi cemas itu untuk melakukan apa yang Anda bisa untuk menghentikan penyebaran SARS-COV-2.

Dan untuk melakukan itu, pertama-tama Anda harus memiliki informasi yang  lengkap dan akurat tentang situasi yang ada. Dan di bawah ini adalah upaya terbaik kami untuk menjawab semua pertanyaan yang mungkin Anda miliki tentang SARS-CoV-2, COVID-19, dan situasi di Indonesia melalui perbandingan kondisi global

Apa itu SARS-CoV-2?

SARS-CoV-2 adalah singkatan dari coronavirus syndrome pernapasan akut akut 2. Seperti namanya, itu adalah jenis coronavirus dan terkait dengan coronavirus yang menyebabkan SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome). Catatan: Ketika SARS-CoV-2 pertama kali diidentifikasi, untuk sementara virus itu dijuluki 2019 novel coronavirus, atau 2019-nCoV.

Coronavirus adalah keluarga besar virus yang mendapatkan namanya dari lingkaran protein berduri yang menghiasi permukaan luarnya, yang menyerupai mahkota (corona) di bawah mikroskop. Sebagai sebuah keluarga, mereka menginfeksi berbagai hewan, termasuk manusia.

Dengan ditemukannya SARS-CoV-2, sekarang ada tujuh jenis coronavirus yang diketahui menginfeksi manusia. Empat beredar secara teratur pada manusia dan sebagian besar menyebabkan infeksi saluran pernapasan atas ringan hingga sedang — pilek biasa, pada dasarnya.

Tiga lainnya adalah coronavirus yang baru-baru ini melompat dari inang hewan ke manusia, yang mengakibatkan penyakit yang lebih parah. Ini termasuk SARS-CoV-2 serta MERS-CoV, yang menyebabkan Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS), dan SARS-CoV, yang menyebabkan SARS.

Dari mana datangnya SARS-CoV-2?

SARS-CoV-2 terkait dengan coronavirus pada kelelawar, tetapi inang hewan perantara dan rute ke manusia belum jelas. Ada banyak spekulasi bahwa inang perantara bisa menjadi trenggiling, tetapi itu tidak dikonfirmasi dengan jelas.

Bagaimana SARS-CoV-2 menulari orang?

Sementara identitas host perantara SARS-CoV-2 masih belum diketahui, para peneliti mencurigai hewan misterius itu hadir di pasar hewan hidup di Wuhan, Cina—ibu kota Provinsi Hubei tengah China dan pusat penyebaran wabah. 

Pasar, yang kemudian digambarkan dalam laporan media pemerintah China sebagai “kotor dan berantakan,” menjual berbagai makanan laut dan hewan hidup, beberapa diantaranya hewan liar. Banyak infeksi SARS-CoV-2 awal dikaitkan dengan pasar; pada kenyataannya, banyak kasus awal terjadi pada orang yang bekerja di sana.

Apa yang terjadi ketika Anda terinfeksi SARS-CoV-2?

Pada manusia, SARS-CoV-2 menyebabkan penyakit yang dijuluki COVID-19 oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Seperti yang ditunjukkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), ‘CO’ adalah singkatan dari ‘corona,’ ‘VI’ untuk ‘virus,’ dan ‘D’ untuk penyakit .

Apa gejalanya?

COVID-19 adalah penyakit dengan berbagai gejala dan keparahan, dan kami masih belajar tentang spektrum penuh. Sejauh ini, nampaknya merentang dari kasus ringan atau berpotensi asimtomatik sampai pneumonia sedang, pneumonia berat, gangguan pernapasan, kegagalan organ dan, bagi sebagian orang adalah kematian.

Banyak kasus dimulai dengan demam, kelelahan dan gejala pernapasan ringan, seperti batuk kering. Sebagian besar kasus tidak menjadi lebih buruk, tetapi beberapa memang berkembang menjadi penyakit serius.

Menurut data dari hampir 56.000 pasien COVID-19 yang dikonfirmasi di laboratorium di Cina, daftar gejala umum adalah sebagai berikut:

  • 88 persen mengalami demam
  • 68 persen menderita batuk kering
  • 38 persen mengalami kelelahan
  • 33 persen batuk berdahak
  • 19 persen mengalami sesak napas
  • 15 persen menderita nyeri sendi atau otot
  • 14 persen menderita sakit tenggorokan
  • 14 persen sakit kepala
  • 11 persen menderita kedinginan
  • 5 persen mengalami mual atau muntah
  • 5 persen memiliki hidung tersumbat
  • 4 persen menderita diare
  • Kurang dari satu persen batuk darah atau lendir yang ternoda darah
  • Kurang dari satu persen memiliki mata berair

Data itu diterbitkan dalam laporan oleh sekelompok pakar kesehatan internasional yang dikumpulkan oleh WHO dan pejabat Cina (disebut misi Bersama WHO-China), yang melakukan tur ke negara itu selama beberapa minggu pada Februari untuk menilai wabah dan upaya respons.

(UPDATE 26 APRIL 2020) 

Serangan saraf mulai dilaporkan. Gejala masalah saraf dilaporkan lebih dramatis, seperti stroke, ataksia, kejang, dan tingkat kesadaran yang menurun, semuanya lebih sering terjadi pada pasien yang sangat parah. Studi pada 58 pasien ditemukan serangan stroke, kebingungan, dan gangguan refleks. Umumnya pasien berusia di atas 60 tahun.

Apakah COVID-19 menyebabkan hilangnya indra penciuman? 

Ada beberapa laporan anekdotal bahwa banyak orang yang memiliki COVID-19 atau menjalani tes positif untuk penyakit ini mengalami kehilangan indera penciuman sementara dan berkurangnya indra perasa.

Data tentang ini masih kurang. Dalam konferensi pers 23 Maret, WHO mengatakan mereka juga mendengar laporan ini dan sedang mencari data untuk mengkonfirmasi apakah ini adalah gejala umum COVID-19.

Namun, ahli epidemiologi Maria Van Kerkhove, seorang ahli wabah di WHO, menekankan dalam briefing bahwa terlepas dari apakah hilangnya indera penciuman adalah umum, kita sudah tahu gejala utama penyakit dan bentuk parah penyakit ini adalah: demam, batuk, kelelahan dan sesak napas.

Seberapa parah infeksinya?

Kebanyakan orang yang terinfeksi akan memiliki penyakit ringan dan sembuh sepenuhnya dalam dua minggu.

Dalam sebuah studi epidemiologi terhadap 44.672 kasus yang dikonfirmasi di China, yang ditulis oleh tim tanggap darurat ahli epidemiologi dan diterbitkan oleh CDC Cina, para peneliti melaporkan bahwa sekitar 81 persen kasus dianggap ringan

Para peneliti mendefinisikan kasus ringan mulai dari gejala sekecil apapun hingga pneumonia ringan. Tidak ada kasus ringan yang fatal, semua dapat pulih.

Selain itu, sekitar 14 persen dianggap parah, yang didefinisikan sebagai kasus-kasus sulit karena ada kesulitan  bernapas, peningkatan laju pernapasan dan penurunan kadar oksigen darah. Tak satu pun dari kasus parah yang fatal; semua pulih.

Pada bagian berikut, hampir 5 persen dari kasus dianggap kritis. Kasus-kasus ini termasuk kegagalan pernafasan, syok septik, dan/atau disfungsi atau kegagalan banyak organ. Sekitar setengah dari pasien ini meninggal.

Data lain bahwa sekitar 0,6 persen tidak memiliki data keparahan.

Tingkat kematian keseluruhan pada pasien yang diperiksa adalah 2,3 persen.

Siapa yang paling berisiko sakit kritis dan sekarat?

Risiko Anda menjadi sakit parah dan sekarat meningkat seiring bertambahnya usia dan kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Dalam kelompok 44.672 kasus yang dibahas di atas, tingkat kematian tertinggi adalah di antara mereka yang berusia 60 tahun ke atas. Orang berusia 60 hingga 69 tahun memiliki tingkat kematian 3,6 persen. Kelompok usia 70 hingga 79 memiliki tingkat kematian sekitar 8 persen, dan mereka yang 80 atau lebih tua memiliki tingkat kematian hampir 15 persen.

Selain itu, para peneliti memiliki informasi tentang kondisi kesehatan lainnya untuk 20.812 dari 44.672 pasien. Dari mereka dengan informasi medis tambahan yang tersedia, 15.536 mengatakan mereka tidak memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya. Tingkat kematian di antara kelompok itu adalah 0,9 persen.

Tingkat kematian jauh lebih tinggi di antara 5.279 pasien yang tersisa yang melaporkan beberapa kondisi kesehatan yang buruk.

Mereka yang melaporkan menderita penyakit jantung memiliki tingkat kematian 10,5 persen.

Untuk pasien dengan diabetes, angka kematian adalah 7,3 persen.

Pasien dengan penyakit pernapasan kronis memiliki tingkat 6,3 persen.

Pasien dengan tekanan darah tinggi memiliki tingkat kematian 6,0 persen dan pasien kanker memiliki angka 5,6 persen.

Yang membingungkan, pria memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi daripada wanita. 

Dalam studi tersebut, 2,8 persen pasien pria dewasa meninggal dibandingkan dengan tingkat kematian 1,7 persen di antara pasien wanita.

Apakah pria lebih berisiko?

Dalam beberapa penelitian, para peneliti mencatat jumlah kasus yang lebih tinggi pada pria daripada pada wanita.

Laporan Misi Gabungan WHO menemukan bahwa laki-laki merupakan 51 persen dari kasus. Studi lain terhadap 1.099 pasien menemukan bahwa pria merupakan 58 persen dari kasus.

Sejauh ini, tidak jelas apakah angka-angka ini nyata atau apakah mereka akan keluar jika peneliti melihat jumlah kasus yang lebih besar. Juga tidak jelas apakah bias ini mencerminkan perbedaan dalam tingkat paparan, kondisi kesehatan yang mendasarinya, atau tingkat merokok yang dapat membuat pria lebih rentan.

Beberapa temuan menunjukkan bahwa mungkin ada efek perlindungan dari aktivitas hormon estrogen wanita . Penelitian lain juga menunjukkan bahwa gen yang ditemukan pada kromosom X yang terlibat dalam memodulasi respon imun terhadap virus juga dapat berfungsi untuk melindungi lebih baik orang-orang yang secara genetik perempuan, yang memiliki dua kromosom X, dibandingkan dengan laki-laki yang hanya memiliki satu kromosom X.

(UPDATE 26 APRIL 2020) 

Studi terhadap 815 artikel sepanjang periode Ferbruari-Maret 2020  Dua belas artikel menyatakan jenis kelamin pasien yang terlibat 24 anak laki-laki, dan 32 anak perempuan. 

 Apakah anak-anak kurang berisiko? 

Ya, sepertinya begitu. Dalam semua penelitian dan data sejauh ini, anak-anak membuat sebagian kecil dari kasus dan sangat sedikit yang melaporkan kematian. 

Dalam 44.672 kasus yang diperiksa oleh CDC Cina, kurang dari satu persen pada anak-anak berusia 0 hingga 9 tahun. Tak satu pun dari kasus itu yang fatal. Temuan serupa telah dilaporkan dalam penelitian lain.

Laporan Misi Gabungan WHO-China juga mencatat bahwa anak-anak tampaknya sebagian besar tidak terluka dalam epidemi ini, dengan menulis, “penyakit pada anak-anak tampaknya relatif jarang dan ringan.” Dari data sejauh ini, mereka melaporkan bahwa “anak-anak yang terinfeksi sebagian besar telah diidentifikasi melalui pelacakan kontak dalam rumah tangga orang dewasa.”

Sebuah studi yang tidak diterbitkan,  terhadap 391 kasus di Shenzhen, Cina, tampaknya mendukung pengamatan itu. laporan itu mencatat bahwa di dalam rumah tangga, anak-anak tampak sama mungkin terinfeksi dengan orang dewasa , tetapi mereka memiliki kasus yang lebih ringan. Studi ini diposting 4 Maret di server cetakan medis.

Namun, seperti yang dicatat dalam laporan Misi Gabungan, mengingat kondisi  datayang tersedia, tidak mungkin untuk menentukan tingkat infeksi di kalangan anak-anak dan faktor apa yang berperan dalam mendorong penyebaran penyakit dan epidemi secara keseluruhan. “Sebagai catatan,” lanjut laporan itu, “orang-orang yang diwawancarai oleh Tim Misi Gabungan tidak dapat mengingat episode-episode di mana penularan terjadi dari seorang anak ke orang dewasa.”

Dengan data baru tentang kasus pada anak-anak yang masuk, sedikit yang berubah. Anak-anak tampaknya masih berisiko lebih rendah terhadap COVID-19. Meskipun mereka pasti dapat terinfeksi, mereka cenderung membuat sebagian kecil dari kasus yang diketahui di beberapa tempat. Ketika mereka terinfeksi, mereka cenderung memiliki penyakit ringan dan jarang berkembang menjadi parah. Hingga saat ini, ada beberapa laporan tentang anak-anak yang sekarat karena COVID-19. Yang pertama adalah seorang anak laki-laki berusia 14 tahun di provinsi Hubei China, yang meninggal pada 7 Februari lalu

Sebuah studi jurnal Pediatrics  yang meneliti 2.143 kasus COVID-19 pada anak-anak di Tiongkok . Studi ini adalah yang pertama yang menawarkan pandangan rinci pada banyak kasus, yang seringkali sulit ditemukan.

Secara keseluruhan, studi itu menggemakan apa yang sudah kita ketahui. “Manifestasi klinis dari kasus COVID-19 anak-anak kurang parah dibandingkan dengan pasien orang dewasa,” para penulis menyimpulkan. Sekitar 94 persen dari kasus tersebut adalah ringan atau sedang.

Tetapi, seperti demografis lainnya, anak-anak tidak secara universal terhindar dari hasil yang parah. Sekitar 6 persen kasus parah (sekitar 5 persen) atau kritis (di bawah 1 persen). Dan, mungkin yang paling memprihatinkan, sebagian besar kasus yang parah dan kritis terjadi pada kelompok usia termuda, yaitu di bawah usia 1 tahun dan usia 1 hingga 5 tahun.

Kedua kelompok itu menyumbang 60 persen dari kasus parah (masing-masing sekitar 30 persen) dan hampir 70 dari kasus kritis (54 persen pada anak di bawah 1 tahun).

Sementara angka-angka itu mengkhawatirkan, penting untuk mencatat beberapa keterbatasan data ini.

Pertama, jumlahnya kecil dalam kategori berat dan kritis. Persentase dapat menjadi besar hanya dengan beberapa kasus. Misalnya, hanya ada 7 kasus kritis pada anak di bawah 1 tahun, tetapi itu dari 13 kasus secara keseluruhan.

Kedua,  tidak semua kasus dalam penelitian ini dikonfirmasi COVID-19 kasus. Beberapa diduga kasus berdasarkan temuan klinis. Dari 2.143 kasus, 731 (34 persen) adalah kasus yang dikonfirmasi laboratorium dan 1412 (66 persen) masih diduga. Dengan demikian, infeksi pernapasan lainnya— yang bisa sangat parah untuk bayi, seperti RSV—tidak dapat disingkirkan.

Terakhir, para peneliti tidak memiliki informasi tentang status kesehatan anak-anak secara keseluruhan. Tidak jelas apakah ada kondisi mendasar yang berkontribusi pada keparahan penyakit.

(UPDATE 26 APRIL 2020) 

Studi terhadap 815 artikel sepanjang periode Ferbruari-Maret 2020 menemukan total 1065 kasus infeksi SARS-CoV-2 pada anak. Secara khusus, 444 kasus anak-anak terjadi di bawah 10 tahun dan 553 adalah anak-anak mulai dari usia 10 hingga 19 tahun. Dua artikel menggambarkan kasus 2 bayi baru lahir dan 5 artikel lainnya melaporkan kasus bayi

 Untuk tanda dan gejalanya 3 artikel menggambarkan  anak-anak tanpa gejala berusia 12, 10 dan 7 tahun. 12 artikel melaporkan gejala pernapasan tampak ringan, kecuali untuk 1 studi yang melaporkan kondisi parah pada bayi berusia 13 bulan. Pasien ini mengalami muntah, diare, demam, dan pneumonia, yang dipersulit oleh syok dengan asidosis metabolik dan gagal ginjal yang membutuhkan perawatan intensif.

Apakah wanita hamil berisiko tinggi? 

Pertanyaan tentang risiko bagi wanita hamil, sayangnya, sangat sulit dijawab saat ini. Kami tidak punya banyak data.

Sejauh ini, dari sedikit data yang kami miliki, ada sedikit indikasi bahwa wanita hamil memiliki risiko COVID-19 yang meningkat. Artinya, wanita hamil tampaknya tidak memiliki penyakit yang lebih parah daripada populasi lainnya. Dan belum ada laporan kematian ibu hamil karena COVID-19 saat ini.

Namun, wanita hamil berisiko lebih tinggi sakit parah atau sekarat akibat infeksi pernapasan lainnya , seperti flu dan SARS (yang disebabkan oleh SARS-CoV, virus corona yang terkait dengan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19). ). Dengan demikian, The American College of Obstetricians dan Gynecologists (ACOG) merekomendasikan bahwa wanita hamil dianggap sebagai populasi yang berisiko .

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS dan lembaga kesehatan lainnya menekankan bahwa wanita hamil harus benar-benar mengikuti langkah-langkah kebersihan yang sama dan jarak sosial yang direkomendasikan untuk mencegah tertular virus.

Jika seorang wanita hamil terjangkit virus, inilah yang kita ketahui sejauh ini:

Untuk wanita hamil:

Kemungkinan besar Anda memiliki gejala ringan hingga sedang, seperti seluruh populasi. Namun, gejala parah—terutama jika Anda memiliki kondisi kesehatan yang buruk—dapat terjadi dan harus segera diidentifikasi dan diobati.

Dalam studi yang tidak ditinjau yang tidak dipublikasikan terhadap 34 wanita hamil dengan COVID-19 (16 laboratorium dikonfirmasi dan 18 kasus yang dicurigai), tidak ada perempuan yang menderita penyakit parah. 

Sementara perempuan memiliki tingkat komplikasi ibu yang lebih tinggi daripada kelompok kontrol, semua komplikasi terjadi sebelum kasus COVID-19 mereka. Komplikasi tersebut termasuk diabetes gestasional, ketuban pecah dini, dan preeklamsia.

Ada laporan seorang wanita hamil yang menderita penyakit parah . Dia dirawat di rumah sakit pada usia 34 minggu dan menjalani operasi caesar darurat bayi yang lahir mati sebelum dipindahkan ke ICU dengan disfungsi banyak organ dan sindrom gangguan pernapasan akut.

Untuk janin:

Tidak ada bukti peningkatan risiko keguguran atau keguguran dini.

Ada laporan kelahiran prematur, tetapi sejauh ini tidak jelas apakah kelahiran awal itu karena COVID-19 pada ibu.

Tidak ada bukti bahwa virus menginfeksi dalam rahim. Dalam satu penelitian kecil , sampel cairan ketuban, darah tali pusat, usap tenggorokan neonatal, dan ASI dari enam wanita hamil dengan COVID-19 yang dikonfirmasi laboratorium semuanya negatif untuk SARS-CoV-2.

Dalam penelitian lain, tiga plasenta dari wanita hamil dengan COVID-19 juga diuji negatif . Dan dalam penelitian lain, bayi baru lahir dari ibu yang simptomatik dites negatif terhadap virus.

Ada beberapa laporan tentang bayi baru lahir yang dites positif terkena virus, tetapi ketika mereka terinfeksi tetap tidak jelas. Mungkin saja mereka terinfeksi setelah lahir.

Pendapat ahli adalah bahwa tidak ada infeksi janin intrauterin. Dengan demikian, dianggap tidak mungkin bahwa COVID-19 pada ibu akan menyebabkan efek bawaan dari SARS-CoV-2 pada janin.

(UPDATE 26 APRIL 2020) 

Satu artikel menggambarkan kasus bayi baru lahir berusia 30 jam yang memperoleh SARS-CoV-2 dari ibu yang telah terinfeksi, dan bayi baru lahir mengalami gangguan pernapasan ringan dengan temuan abnormal pada radiografi dada. Kasus neonatal lainnya adalah bayi berusia 17 hari yang mengalami muntah intermiten yang membutuhkan rehidrasi intravena dan perawatan suportif.

Lalu bagaimana dengan generasi milenial?

Dalam jumpa pers 18 Maret, Dr. Deborah Birx, koordinator gugus tugas virus korona Gedung Putih, mencoba mengirim peringatan kepada milenial  bahwa mereka tidak kebal dari sakit parah dengan COVID-19.

Dia mencatat tentang laporan orang muda yang sakit parah di Prancis dan Italia, berpotensi karena mereka tidak menghindari risiko pandemi secara serius dan terinfeksi secara tidak proporsional. (Berikut adalah beberapa data terkini tentang infeksi di Italia )

Poin utamanya adalah bahwa kaum milenial memang bisa terinfeksi dan sakit parah—meskipun pada tingkat yang lebih rendah daripada kelompok yang lebih tua—dan mereka tentu harus mengikuti langkah-langkah kesehatan yang direkomendasikan seperti orang dewasa yang lebih tua. 

Pada hari yang sama dengan Dr. Birx membuat komentar, CDC merilis data awal pada hasil parah pasien COVID-19 di AS . Data mungkin menawarkan beberapa wawasan yang membuka mata, tetapi tidak jauh berbeda dari apa yang telah kita lihat di tempat lain.

Secara keseluruhan, data merujuk pada apa yang telah dilihat di negara lain, terutama di Cina. Data tambal sulam dari 4.226 COVID-19 kasus di AS menunjukkan bahwa orang berusia 65 atau lebih adalah yang paling berisiko: mereka membuat 31 persen dari kasus meskipun sekitar 15 persen dari populasi. 

Mereka terdiri dari 45 persen rawat inap yang diketahui, 53 persen dari rawat inap ICU yang diketahui, dan 80 persen kematian. Kelompok usia dengan tingkat tertinggi dari hasil parah adalah kelompok 85 atau lebih tua.

Data CDC bekerja dengan sangat awal dan tidak lengkap sekalipun. Untuk banyak kasus, peneliti tidak memiliki data mengenai usia, apakah suatu kasus memerlukan rawat inap atau perawatan intensif atau tidak, atau bahkan apakah pasien meninggal atau tidak. 

Data juga tidak termasuk informasi tentang apakah pasien memiliki kondisi kesehatan yang buruk, seperti penyakit kardiovaskular atau diabetes, yang juga meningkatkan risiko penyakit parah dan kematian.

Namun, ada yang terkejut dengan kerusakan data yang tambal sulam itu. Dari 2.449 kasus dengan usia yang diketahui, 29 persen jatuh ke dalam kelompok usia 20-44. Dari 508 kasus yang diketahui dirawat di rumah sakit, 20 persen berusia 20-44 tahun. Dan dari 121 pasien yang diketahui membutuhkan perawatan intensif, 12 persen adalah 20-44.

Terakhir, di antara 44 kasus dengan hasil yang diketahui, sembilan (20 persen) pada orang berusia 20-64.

Temuan CDC bahwa 20 persen orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 berusia 20-44 mungkin tampak tinggi. 

Dalam satu studi yang tidak dipublikasikan, para peneliti Inggris memperkirakan bahwa orang yang berusia 20 hingga 49 tahun hanya akan membentuk sekitar 9 persen orang yang membutuhkan rawat inap untuk COVID-19 . Perkiraan ini didasarkan pada data dari 3.665 COVID-19 kasus di Cina.

Namun, melihat lebih dekat pada data dari China tidak menceritakan kisah yang sama sekali berbeda dari apa yang kami lihat sejauh ini di AS. Dari 3.665 kasus Cina, 1.170 di antara orang berusia 20-49. Dari mereka, 173 yang parah, kemungkinan membutuhkan rawat inap. Itu menunjukkan bahwa sekitar 15 persen pasien berusia 20-49 dengan COVID-19 pergi ke rumah sakit.

Dalam laporan baru pada data US COVID-19, CDC memperkirakan bahwa antara 14 persen hingga 20 persen pasien berusia 20-44 tahun membutuhkan rawat inap.

Tentu saja, di tempat yang berbeda dengan demografi yang berbeda, dinamika penularan penyakit, kualitas perawatan kesehatan angka-angka ini akan berfluktuasi.

Misalnya, dalam satu studi yang mengamati 262 kasus COVID-19 di Beijing, para peneliti menemukan bahwa 20 persen kasus parah terjadi pada orang berusia antara 13 dan 44 tahun .

Intinya adalah bahwa orang yang berusia 65 atau lebih dan mereka yang memiliki kondisi kesehatan yang buruk, jelas, paling berisiko terkena penyakit parah dan meninggal akibat COVID-19. Tetapi orang-orang dalam kelompok usia yang lebih muda tentu tidak kebal terhadap hasil tersebut.

Direktur Jenderal WHO Dr. Tedros menekankan pesan ini kepada para milenial dalam sebuah konferensi pers pada 20 Maret. “Anda tidak terkalahkan,” katanya, seraya menambahkan bahwa virus itu dapat membuat kaum muda masuk rumah sakit selama berminggu-minggu.

Dan, bahkan jika kasus COVID-19 yang lebih muda bertahan dengan penyakit ringan, mereka masih memiliki potensi untuk menularkan infeksi kepada kelompok yang lebih rentan.

Setiap orang, tanpa memandang usia atau status kesehatan, perlu mengikuti rekomendasi kebersihan dan jarak sosial.  (SILAHKAN DOWNLOAD PEDOMANNYA DI SINI)

Berapa lama COVID-19 bertahan?

Rata-rata , dibutuhkan lima hingga enam hari dari hari Anda terinfeksi SARS-CoV-2 hingga Anda mengalami gejala COVID-19. Periode pra-gejala ini juga dikenal sebagai “inkubasi” yang dapat berkisar dari satu hingga 14 hari.

Dari sana, mereka yang menderita penyakit ringan cenderung pulih dalam waktu sekitar dua minggu, sementara mereka yang memiliki kasus yang lebih parah dapat membutuhkan waktu tiga hingga enam minggu untuk pulih.

Berapa banyak orang yang mati karena infeksi? 

Ini adalah pertanyaan yang sulit dijawab. Intinya adalah bahwa kita tidak benar-benar tahu. Angka fatalitas kasus (CFR)—yaitu, jumlah orang yang terinfeksi yang akan mati akibat infeksi—dihitung dengan membagi jumlah orang mati dengan jumlah orang yang pulih dan yang mati. CFR yang mungkin Anda lihat sejauh ini kemungkinan merupakan versi kasar dari ini: kematian dibagi dengan total kasus.

Satu masalah dengan perhitungan kasar ini adalah bahwa kasus yang kami hitung tidak semuanya diselesaikan. Beberapa pasien yang saat ini sakit mungkin kemudian meninggal. Dalam situasi itu, kasus-kasus pasien dihitung, tetapi kematian mereka belum. Ini memiringkan perhitungan saat ini untuk membuat CFR terlihat rendah secara artifisial.

Karena sebagian besar kasus COVID-19 yang kita ketahui adalah kasus ringan, para ahli kesehatan menduga bahwa banyak orang yang terinfeksi tidak datang ke penyedia layanan kesehatan untuk diuji.  Atau karena ketiadaan alat uji

Mereka mungkin telah mengira kasus COVID-19 mereka sebagai flu biasa atau tidak menyadarinya sama sekali. Di daerah yang terpukul oleh COVID-19, mungkin tidak ada kapasitas pengujian yang cukup untuk mendeteksi semua kasus ringan. Jika sejumlah besar kasus ringan tidak terjawab dalam jumlah total kasus, itu bisa membuat CFR terlihat terlalu tinggi.

Selain mendapatkan jumlah dasar kasus dan kematian yang tepat, CFR juga rumit karena dapat bervariasi berdasarkan populasi, waktu, dan tempat. Kami telah mencatat di atas bahwa CFR meningkat pada populasi pasien berdasarkan usia, jenis kelamin, dan kesehatan yang mendasarinya. Tetapi seiring berjalannya waktu, penyedia layanan kesehatan akan secara kolektif lebih baik dalam mengidentifikasi dan merawat pasien, sehingga menurunkan CFR.

Lebih rumit dari statistik ini, kualitas layanan kesehatan berbeda dari satu tempat ke tempat lain. CFR di rumah sakit yang miskin sumber daya mungkin lebih tinggi daripada di rumah sakit yang kaya sumber daya. Selain itu, sistem kesehatan yang kewalahan dalam wabah mungkin tidak dapat memberikan perawatan yang optimal untuk setiap pasien, secara artifisial meningkatkan CFR di tempat-tempat tersebut.

Di Indonesia update kasus 8 April  terdapat  2.738 kasus konfirmasi (+247), 221 kasus meninggal (8,1 %), 204 kasus sembuh (7,5 %), 2.313 kasus dalam perawatan (84,5 %).

Jika Anda memiliki pertanyaan silahkan sampaikan di kolom komentar, setiap pertanyaan yang kami anggap penting akan coba kami jawab

(UPDATE 26 APRIL 2020) 

Apakah disinfektan aman?

Laporan CDC menunjukkan pusat racun di Amerika menerima 45.550 panggilan paparan terkait dengan pembersih (28.158) dan desinfektan (17.392), mewakili peningkatan keseluruhan 20,4% dan 16,4% dari Januari-Maret 2019 (37.822) dan Januari-Maret 2018 (39.122). Meskipun data tidak memberikan informasi yang menunjukkan hubungan yang pasti antara paparan dan upaya pembersihan COVID-19, tampaknya ada hubungan temporal yang jelas dengan peningkatan penggunaan produk disinfektan.

(UPDATE 26 APRIL 2020) 

Apakah SARS-CoV-2  berbahaya bagi hewan peliharaan?

Studi baru-baru ini menemukan bahwa SARS-CoV-2 bereplikasi buruk pada anjing, babi, ayam, dan bebek, tetapi musang dan kucing permisif terhadap infeksi. Hasil studi ini juga melaporkan bahwa kucing rentan terhadap infeksi di udara.

Oleh: Petrus Kanisius Siga Tage

 

Baca juga tulisan lain di kolom Pojok Sehat atau tulisan menarik lainnya dari Petrus Kanisius Siga Tage

 


Spread the love